Apa itu Mata Uang

Ketahui Cara Kerja Mata Uang Asing

Sebelum melakukan investasi di pasar luar negeri, ketahui cara kerja mata uang
 
Jika Anda tidak punya waktu untuk membaca seluruh artikel, Anda dapat melihat versi singkat kami di bawah ini:
  1. Semua mata uang dinilai terhadap mata uang lain, sehingga selalu dinyatakan sebagai pasangan.
  2. Berbagai faktor mempengaruhi nilai mata uang, perubahan nilai mata uang inilah yang memberikan peluang untuk berdagang.
 
Apa itu Mata Uang?
Mata uang secara umum didefinisikan sebagai “token” yang digunakan secara luas sebagai alat tukar dalam perekonomian atau negara. Kamus Cambridge mendefinisikan mata uang sebagai “uang yang digunakan di negara tertentu pada waktu tertentu”.
Gagasan mata uang sebagai token berasal dari fakta bahwa secara umum, nilai nominal atau nilai moneter suatu mata uang melebihi biaya produksinya. Jadi kertas dan tinta uang kertas $100 bernilai kurang dari $100.
Kita semua mengenal uang tunai, yang dipegang dalam mata uang yang berbeda, tergantung di negara mana Anda berada. Setiap mata uang diwakili oleh simbol, yang perlu Anda ketahui ketika mencari situs web keuangan atau perdagangan.
 
Nilai Mata Uang
Semua mata uang dinilai terhadap mata uang lain, sehingga selalu dinyatakan sebagai pasangan. Jadi, USD/SGD berarti Dolar AS yang dinilai terhadap Dolar Singapura.
Ketika Anda menemukan pernyataan seperti “Yen jatuh” atau “dolar Australia menguat”, ini merujuk pada penurunan atau kenaikan suatu mata uang terhadap mata uang lainnya. Biasanya, default benchmark adalah Dolar AS. Jadi, jika kita mengatakan USD/JPY berubah dari 100 menjadi 102, ini berarti Dolar AS nilainya menguat terhadap Yen. Sebaliknya, Yen “jatuh” terhadap Dolar AS.
Nilai mata uang yang berubah inilah yang memberikan peluang untuk diperdagangkan untuk mendapatkan keuntungan.
 
Faktor ekonomi yang memengaruhi nilai mata uang
Faktor-faktor ini memengaruhi penawaran dan permintaan mata uang. Jika peristiwa ekonomi tertentu membuat mata uang lebih menarik, permintaan meningkat terhadap persediaan yang terbatas dan mata uang tersebut dapat memerintahkan harga yang lebih tinggi.
Di sisi lain, ketika mata uang lain kurang menarik, pemilik mata uang tersebut mungkin ingin melepasnya sesegera mungkin. Jika terdapat kekurangan pembeli, harga akan turun.
Sebagian besar mata uang negara maju dinilai dengan cara ini, yang dikenal sebagai “free float”, termasuk Dolar AS dan Yen.
 
Beberapa mata uang bersifat “tetap” atau “dipatok” terhadap mata uang lain. Contohnya adalah Dolar Hong Kong, yang nilainya tetap terhadap Dolar AS.
Ada juga mata uang seperti Dolar Singapura yang nilainya ditentukan oleh gabungan kekuatan pasar (permintaan dan penawaran) dan intervensi bank sentral sesekali untuk mempertahankan nilai mata uang dalam kisaran tertentu. Ini merupakan “managed float”.
 
Untuk itu, kami hadirkan Rekening Valas, tabungan dengan 10 mata uang asing dalam 1 rekening yang dapat Anda akses melalui Aplikasi digibank by DBS dengan nilai tukar & bunga kompetitif. Informasi selanjutnya mengenai Rekening Valas dapat Anda lihat di sini. Atau perkenankan kami menghubungi Anda untuk menjelaskan secara langsung dengan mengisi data diri Anda di sini.
 
PT Bank DBS Indonesia terdaftar dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK), serta merupakan peserta penjaminan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS).

Terima kasih atas masukan Anda yang berharga

Apakah informasi ini bermanfaat bagi Anda?

Terima kasih atas masukan Anda yang berharga
Bagaimana informasi ini dapat membantu Anda?
Mohon maaf atas ketidaknyamanan yang Anda rasakan
Berikan kami saran atau masukan untuk kemajuan halaman ini
Mohon hanya menggunakan a-z,A-Z,0-9,@!$-(),.?